Home » Kentut, dari mana asalmu?

Kentut, dari mana asalmu?

Anda semua pasti sudah tahu dengan yang namanya kentut dan pasti tidak suka dengan baunya. Memang bau kentut sangat mengganggu penciuman siapa saja. Tapi apakah anda tahu bagaimana terjadinya kentut dan kenapa kentut itu bau?
Menurut dr. Tinuk Agung Meilany SpA, dari Rumah Sakit Anak dan Bersalin Harapan Kita, yang dikutip dari Tabloid Mom & Kiddie, mengatakan kalau kentut berasal dari gas dalam usus. Sedangkan gas dalam usus berasal dari udara yang kita telan, gas yang menerobos ke usus dari darah, gas dari reaksi kimia dan gas dari bakteri dalam perut.
Makin banyak udara yang di telan maka makin banyak kadar nitrogen dalam kentut, dimana oksigen dari udara terserap oleh tubuh sebelum sampai ke usus. Adanya bakteri serta reaksi kimia antara asam perut dan cairan usus menghasilkan karbondioksida. Bakteri juga menghasilkan metana dan hidrogen. Pada umunya gas-gas tersebut diserap kembali dan tidak menimbulkan kentut yang berlebihan.
Karbohidrat dan zat gula secara normal dicerna dan diserap diusus halus. Pada beberapa orang yang kekurangan enzim menyebabkan zat tersebut tidak dicerna seluruhnya atau sebagian dan terbawa hingga ke usus besar dan menjadi bakteri yang nantinya akan menghasilkan gas.
Proporsi masing-masing gas tergantung apa yang dimakan, berapa banyak udara yang tertelan, jenis bakteri dalam usus dan berapa lama kita menahan kentut. Makin lama menahan kentut maka makin besar proporsi nitrogen karena gas-gas lain terserap oleh darah melalui dinding usus. Tak heran, orang yang makannya tergesa-gesa kadar oksigen dalam kentut lebih banyak karena tubuhnya tidak sempat menyerap oksigen.


Kenapa kentut bau?
Bau kentut tergantung pada komposisi gasnya. Komposisi dan banyaknya gas tergantung pada makanan yang kita makan. Jika memakan makanan yang tinggi protein seperti telur dan daging, maka hasil uraian protein ini bisa menjadi hidrogen sulfida dan atau karbonil sulfida serta merkaptan. Senyawa tersebut mengandung sulfur (belerang). Makin banyak kandungan sulfur dalam makanan maka makin bau lah kentutnya.


Gimana agar kentut tidak bau ya?

Masih menurut dr. Tinuk ada tips supaya kentut tidak bau:

  1. Konsumsi makanan dengan gizi seimbang, artinya jumlah secukupnya sesuai berat badan ideal.
  2. Biasakan BAB setiap hari, agar kotoran sisa makanan yang tidak diserap tubuh lansung terbuang jadi tidak mengendap didalam usus yang tentunya akan menimbulkan kentut yang baunya sangat dahsyaaaaat.



So bagaimana menurut anda sekarang jadi tau kan asal mula kentut, semoga bermanfaat.


Baca Juga Yang Ini ...

6 komentar:

Pak_eRTe mengatakan...

Pertamax bang!!
hehe..
ternyata kentut itu bau gara2 itu ya bang..
baru tau ane..

Pak_eRTe mengatakan...

Bang ada award tuh bang..
diambil ya bang..

harto mengatakan...

mmmmm.... bau niiih, siapa yang kentuuut niiih, pak eRTe yaa ato Bang Rachmat kaleee... he he he

ade cerite nih Bang..., waktu di mikrolet. pas ude nyampe di terminal, kan smue penumpangnye turun sambil pade bayar terus si sopirnye bilang...yang kentut belon bayar nih (suaranya aga keras) eeeehhh g taunya penumpangnye ade yang nyeletuk (cewe lagi)...eeee enak aje nih orang ude dikasih tadi dueribu.... alhasil penumpang yang laen pade senyum2.

sukses terus nih Bang n tetep semangat

titokun mengatakan...

makasih infonya.. monggo ketempatku TitoKUN

harto mengatakan...

hari berganti, bulan berganti, tahun pun berganti tahun baru harapan baru,.....tetap semangat.........
selamat tahun baru 2010

semoga kita bisa meraih sukses dan tetap berada dalam lindungan... Allah SWT. amin

Bang rachmat mengatakan...

@Pak_eRTe : thanx awardnya

@harto : cerita yang lucu kang n selamat tahun baru.

@titokun : makasih kembali

Posting Komentar

rachmat blog is part of dofollow blog

Cari Blog Ini

Popular Posts

Recent Post

Recent Comment

Widget by ReviewOfWeb

Personal blogs Personal Blogs - BlogCatalog Blog Directory blogarama - the blog directory blogs
Best Blogs